,

Karena Pelajaran Hidup Bisa Kau Temukan di Mana Saja, Sob

Karena Pelajaran Hidup Bisa Kau Temukan di Mana Saja, Sob

Oleh: Muh. Ikhwanul Muslim (Alumni SMART Ekselensia Indonesia)   Matahari sore bersinar malu-malu, kulirik jam di tanganku, waktu menunjukkan pukul 17.00. Aku baru saja selesai berobat di Lembaga Kesehatan Cuma-Cuma (LKC) di Ciputat. LKC adalah lembaga kesehatan nonprofit di bawah naungan Dompet Dhuafa yang diperuntukkan bagi masyarakat menengah ke bawah. Hujan deras mengguyur kawasan Ciputat, membuatku terpaksa berteduh di sana. Padahal, sesuai izinku, harusnya aku sudah berada di asrama pukul 17.00 tepat. Setelah aku keluar dari LKC, tak satu pun angkot 29 jurusan Parung-Ciputat yang terlihat berlalu lalang. Aku lirik jam tanganku, sudah pukul 17.30. Tidak terasa hari mulai gelap, Lampu-lampu gerobak tukang gorengan sudah menyala menunggu pengunjung yang datang ke lapaknya. Aku tak tahu apa yang harus kulakukan. Aku ke LKC tanpa ada teman dari SMART. Alhamdulillah pertolongan dari Allah datang. Beberapa menit kemudian setelah lama menunggu, angkot 29 jurusan Parung-Ciputat tampak di jalanan Ciputat. Aku langsung bergegas naik ke dalam angkot, sembari menahan rasa dingin yang kurasakan karena bajuku basah kuyup diterjang air hujan. Di dalam angkot, aku tersadar menjadi pusat perhatian para penumpang. Mereka seakan berpikiran, “Ngapain nih anak jam segini baru pulang, mana bajunya basah lagi.” Tak kuhiraukan tatapan mereka kepadaku. Aku santai saja menikmati perjalanan. Aku melihat keluar kaca mobil angkot, terlihat genangan air membanjiri jalanan Ciputat. Kemacetan pun tak terelakkan. Aku pun harus rela menunggu angkot yang aku tumpangi keluar dari rantai kemacetan ini. Jam tanganku telah menunjukkan pukul 18.00. Setelah beberapa waktu tertidur di dalam angkot, akhirnya aku sampai di Pasar Parung. Kulihat orang-orang berlalu lalang di jalanan pasar bergegas lari dari rintik hujan. Lampu-lampu yang ada di gerobak pedagang kaki lima sangat menyilaukan mataku sehingga tanpa sadar aku salah menapakkan kaki. Sepatuku kotor terjerembab ke dalam lumpur jalanan Pasar Parung. Jalanan yang basah dan becek menyulitkan langkahku untuk terus berjalan mencari angkot 06 jurusan Parung-Bogor. Alhamdulillah, akhirnya aku menemukan juga angkot 06 jurusan Parung-Bogor. Aku langsung masuk angkot. Di dalam angkot, kulihat para penumpang memasang muka kelelahan dan kedinginan. Muka yang telah membuktikan kerja keras mereka dalam bekerja mulai pagi hingga petang. Inilah kehidupan, butuh perjuangan agar tetap bertahan. Di antara deretan penumpang angkot kulihat sosok nenek tua yang menurutku sedang gelisah. Ia terus saja berbicara sendiri tanpa ada yang memberi perhatian kepadanya. Hingga akhirnya ia membuka percakapan denganku. “Nak, sekolah di mana?” Tanya si nenek kepadaku. “SMART Ekselensia Indonesia, Nek.” Jawabku dengan nada polos. “Nak, Nenek ini sekarang hidup sendiri,” ujar si nenek kepadaku dengan nada sedih. “Hmm….” Ujarku dengan santai. Detik berikutnya, aku hanya bisa diam tanpa dapat berkata-kata. Mukaku tertunduk hanya bisa mendengarkan cerita nenek itu. Ia terus saja berbincang denganku. Para penumpang tak acuh dengan yang diceritakannya. Hanya aku yang merasa simpati dengan apa yang terjadi pada si nenek. “Nak, Nenek baru habis jatuh. Lutut Nenek luka. Nenek udah enggak punya siapa-siapa lagi. Anak-anak Nenek udah pada nikah. Setiap kali anak Nenek yang pertama datang ke rumah, kerjaannya marah-marahin nenek terus. Dipukullah, ditendanglah. Nenek enggak pernah dikasih duit sama mereka.”Nenek kalau mau makan ngarepin dari tetangga. Di rumah itu kadang ada makanan, kadang enggak ada. Anak-anak Nenek itu udah enggak pernah jenguk lagi. Cuma si anak yang pertama yang sering ke rumah. Itu pun niatnya mau ngusir Nenek dari rumah. Katanya, rumah Nenek mau dijual buat kepentingan dia. Sekarang saja Nenek cuma punya uang dua ribu buat pulang. Enggak ada uang lagi buat makan.” Nenek itu berkata dengan nada penuh kecewa. “Memangnya rumah Nenek di mana?” Tanya salah satu penumpang. “Jampang, Pak. Tolong, Pak bantuin Nenek. Nenek lagi kena musibah,” pinta nenek itu dengan rasa sedih. “Iya… Iya. Sekarang Nenek pegang saja itu uang dua ribu. Biarin Bapak saja yang bayar ongkos pulang Nenek,” kata si penumpang yang bertanya tadi. “Makasih, makasih, Pak. Nenek udah enggak punya uang lagi.” Nenek itu tampak bungah. “Iya… Iya… udah nenek tenang saja,”ujar si penumpang. Aku hanya bisa kembali diam. Duduk termangu mendengarkan penuturan nenek tua itu. Tapi, nenek itu mengajakku berbincang. “Nak, pamali kan durhaka sama orangtua?” tanyanya kepadaku. “Iya, Nek,” jawabku dengan singkat. “Itu si Sinyo kerjaannya marah-marah terus sama Nenek. Nenek doain kalau hidupnya melarat. Doanya ibu kepada anaknya itu bener kan ya, Nak?” “Iya, Nek,” ujarku dengan rasa was-was. Begitu kecewanya si nenek terhadap anak-anaknya hingga ia mendoakan anaknya dengan doa yang tidak baik. Setahuku, doa ibu itu paling mujarab mengingat berkat jasanyalah kita dapat hidup di dunia ini. Tidak sepatutnya kita melecehkan kehidupannya. Kita harus tetap memerhatikannya walaupun sudah berkeluarga. Perlahan-lahan aku mulai melihat bangunan kokoh berwarna hijau yang terpampang jelas di mataku. Akhirnya aku telah sampai di kampus SMART Ekselensia Indonesia. Aku pun pamit kepada si nenek. “Nek, aku pamit dulu ya.” “Iya. Nenek pesen: jangan pernah durhaka sama orangtua ya.” Aku pun langsung memberikan kode kepada supir angkot untuk berhenti. Setelah itu aku membayar ongkos. Lantas, aku masuk ke lingkungan SMART. Kulirik lagi jam tanganku: pukul 19.15. Aku belum Salat Magrib. Aku pun bergegas ke masjid dan langsung menunaikannya. Setelah salat, sejenak aku memikirkan ungkapan hati nenek di angkot tadi. Ia begitu kecewa dengan perbuatan anak-anaknya. Ini menjadi perjalanan kehidupanku. Aku harus berpikir kembali, untuk apa aku hidup dan dedikasi apa yang harus aku torehkan sebelum nantinya aku meninggalkan dunia ini. Pertemuan dengan nenek tadi menjadi cambuk semangatku untuk menghargai hasil jerih payah seorang ibu sekaligus pemicu semangatku untuk menatap masa depan yang lebih indah. Jangan sampai kita menjadi hamba Allah yang kufur nikmat yang tak menghargai nikmat yang telah Allah berikan kepada kita. Yang terjadi pada si nenek di angkot menjadi pelajaran dan petuah kehidupan bagi diriku khususnya dalam bersungguh-sungguh menjalani hidup ini. []  
,

Yuk Cintai Budaya Lewat OHARA. Detail Liat Di Sini Sob

Yuk Cintai Budaya Lewat OHARA. Detail Liat Di Sini Sob

 

Halo para Pejuang Budaya dan Sahabat Pendidikan.. ada kabar baik untuk kalian nih! Pendaftaran Olimpiade Humaniora Nusantara (OHARA) 2019 resmi dibuka!!
Ayo pelajar SMP dan SMA sederajat di seluruh Indonesia, jangan lewatkan kesempatan ini! Ada Piala Bergilir dari Kemendikbud dan Gubernur Jawa Barat yang bisa kalian perebutkan. Ada sertifikat tingkat nasional, Piala Tetap OHARA, serta total hadiah puluhan juta rupiah yang bisa kalian bawa pulang. Ditambah lagi kesempatan bertemu para peserta se-Indonesia dan keseruan-keseruan lain yang sayang untuk dilewatkan.
Pendaftaran OHARA dibuka sampai 16 Oktober 2019 lho… Ini dia perlombaan dan acara yang hanya ada di OHARA 2019:
A. Kompetisi Khusus untuk Pelajar SMA sederajat:
1. Festival Akulturasi Kuliner Nusantara
2. Dokumenter Budaya
B. Kompetisi Khusus untuk Pelajar SMP sederajat:
1. Lintas Nusantara
2. Lomba Karya Tulis Ilmiah
3. Mini Soccer
C. Kompetisi untuk Pelajar SMP dan SMA sederajat:
1. Opera Van Jampang
2. Story Telling
D. Acara untuk Umum:
Festival Budaya
Informasi selengkapnya dan pendaftaran online dapat diakses di www.smartekselensia.net/ohara2019
Atau kontak narahubung:
• 081291387493 (Masfufatun)
• 081287818831 (Mezi)
Tunggu apalagi teman-teman? Ayo, tunjukkan kepedulianmu pada budaya bangsa karena nasib negeri ini ada di tangan kita!
OHARA 2019, Kreasikan Uniknya Budaya Bangsa
Salam Pejuang Budaya!
,

Mamak Aku Kangen

Mamak Aku Kangen

Hidup atau mati

Keringat bercucuran dari tubuhnya

Teriak keras pada dunia

Sampai nyawa pun rasa tercekat

Hidup

Tampaklah senyum di bibirnya

Bahagia penuh pada hatinya

Walaupun mati di depan mata

Bahagia

Guru terbaik sepanjang masa

Walaupun dia pernah terluka

Senyum bahagia tetap ada

 

,

Jones Bermartabat

Jones Bermartabat

Oleh: Syafei Al Bantanie

 

Bila kau diejek teman-temanmu, “ATM aja bersama, kamu masih mandiri aja”.

“Sandal aja berpasangan, kamu masih jomblo aja”.

“Pantai aja memiliki ombak, kamu memiliki siapa?”

Maka, jawablah dengan mantap, “Jomblo itu layaknya bendera di atas tiang. Sendiri tapi dihormati dan ditinggikan”.

, ,

Katanya Cinta Budaya, Kok Belum Daftar OHARA?

Katanya Cinta Budaya, Kok Belum Daftar OHARA?

 

Halo para Pejuang Budaya dan Sahabat Pendidikan.. ada kabar baik untuk kalian nih! Pendaftaran Olimpiade Humaniora Nusantara (OHARA) 2019 resmi dibuka!!
Ayo pelajar SMP dan SMA sederajat di seluruh Indonesia, jangan lewatkan kesempatan ini! Ada Piala Bergilir dari Kemendikbud dan Gubernur Jawa Barat yang bisa kalian perebutkan. Ada sertifikat tingkat nasional, Piala Tetap OHARA, serta total hadiah puluhan juta rupiah yang bisa kalian bawa pulang. Ditambah lagi kesempatan bertemu para peserta se-Indonesia dan keseruan-keseruan lain yang sayang untuk dilewatkan.
Pendaftaran OHARA dibuka sampai 16 Oktober 2019 lho… Ini dia perlombaan dan acara yang hanya ada di OHARA 2019:
A. Kompetisi Khusus untuk Pelajar SMA sederajat:
1. Festival Akulturasi Kuliner Nusantara
2. Dokumenter Budaya
B. Kompetisi Khusus untuk Pelajar SMP sederajat:
1. Lintas Nusantara
2. Lomba Karya Tulis Ilmiah
3. Mini Soccer
C. Kompetisi untuk Pelajar SMP dan SMA sederajat:
1. Opera Van Jampang
2. Story Telling
D. Acara untuk Umum:
Festival Budaya
Informasi selengkapnya dan pendaftaran online dapat diakses di www.smartekselensia.net/ohara2019
Atau kontak narahubung:
• 081291387493 (Masfufatun)
• 081287818831 (Mezi)
Tunggu apalagi teman-teman? Ayo, tunjukkan kepedulianmu pada budaya bangsa karena nasib negeri ini ada di tangan kita!
OHARA 2019, Kreasikan Uniknya Budaya Bangsa
Salam Pejuang Budaya!
,

Bongkar Kebiasaan Lama. Saatnya Pemuda Bangkit!

Bongkar Kebiasaan Lama. Saatnya Pemuda Bangkit!

Oleh: Muhammad Ikrom Azzam

Alumni SMART Angkatan IX, Sastra Arab UNJ 2017

 

Kalau cinta sudah dibuang
Jangan harap keadilan akan datang
Kesedihan hanya tontonan
Bagi mereka yang di perbudak jabatan
(*) O, o, ya o … Ya o … Ya bongkar
O, o, ya o … Ya o … Ya bongkar

Lirik lagu Iwan Fals berjudul “Bongkar” di atas sedikit banyak menggambarkan suara hati dan kegelisahan rakyat Indonesia saat ini. Meski bukan lagu baru, maknanya masih berlaku hingga hari ini.

Bongkar, adalah sebuah kata yang patut kita sampaikan dan perlu kita lakukan terhadap negeri ini. Bagaimana tidak, negeri Indonesia yang makmur ini tengah menjadi rebutan negara-negara adikuasa. Tak heran jika Indonesia selalu menjadi tujuan utama negara-negara adikuasa untuk dimanfaatkan, karena negeri ini adalah negeri yang sungguh kaya, baik sumber daya alam maupun Sumber Daya Manusia (SDM).

Sayangnya bangsa kita sedang galau oleh banyaknya masalah, mulai dari dominanya peran asing, kedaulatan nasional yang digerogoti globalisasi, perpecahan yang mulai menghancurkan persatuan, dan makin lunturnya nasionalisme budaya nasional. Korupsi merajalela yang turut menghancurkan kredibilitas kebangsaan dan kepemimpinan nasional. Negara dilanda ketidakpatuhan dalam hukum dan pemerintahan. Lantas, lupakah bangsa ini pada wawasan kebangsaan yang telah ditanam pejuang Indonesia terdahulu? Dan pemimpin macam apa yang kita butuhkan dalam keadaan Indonesia yang sedang kacau balau ini?

Muhammad Hatta, Wakil Presiden pertama Indonesia mengingatkan: “Dengan ra’jat kita akan naik dan dengan ra’jat kita akan toeroen. Hidoep matinja Indonesia merdeka, semoenja itoe tergantoeng kepada semangat ra’jat. Pengandjoer-pengandjoer dan golongan kaoem terpeladjar baroe ada berarti kaloe dibelakangnya ada ra’jat jang sadar dan insyaf akan kadaoelatan dirinja”. (Daulat Ra’jat, 20 September 1931)

Kita harus mengingatkan masyarakat untuk selalu memahami wawasan kebangsaan yang telah diwariskan para pejuang Indonesia terdahulu. Serta, kita juga harus mengingatkan masyarakat untuk tidak salah memilih calon pemimpin, khususnya memilih Kepala Negara. Rakyat pasti akan salah dalam memahami makna kebangsaan dan salah dalam memilih pemimpin bila rakyat hanya bermodal ”rasa suka”, “selera dangkal”, “cita rasa pop”, tanpa memahami persoalan rakyat sendiri, bangsa dan negara, yang saat ini sedang berada diujung tanduk, terancam dan tergerus globalisasi ganas, oleh hutang-hutang berbunga kepada bangsa asing, dan oleh kegagalan-kegagalan serius pemerintah dan negara menjadi “failed state”. Rakyat akan mampu memilih pemimpinya dan memahami wawasan kebangsaan dengan lebih benar bila menyadari bahwa kedaulatan nasional negara kita sedang dicabik-cabik dan berpengaruh pada bidang politik, budaya, hankam, dan tak terkecuali dalam bidang ekonomi (meliputi pertaniant, industri, teknologi, obat-obatan dasar dan energi).

Patut dicurigai bahwa para pemimpin yang muncul dan dimunculkan media saat ini tidak mengenal Tanah Air Indonesia, sehingga negara kita terus saja ketergantungan bangsa asing dengan hutang-hutang negara yang menjulang tinggi. Padahal secara potensi Indonesia sangat berpeluang menjadi negara paling maju di dunia. Bayangkan saja, negeri ini punya ribuan pulau membentang dengan ragam hayati, budaya, adat, dan kebiasaan yang luar biasa banyak. Semua potensi dan peluang Indonesia tersebut, tak ayal membuat negeri ini begitu heterogen. Dengan landasan keheterogenan itulah Indonesia menganut dan menjunjung tinggi nilai toleransi yang berasaskan Pancasila dan UUD 1945.

Namun, asas yang hingga kini dianut Indonesia belum mampu menjadikan Indonesia utuh dan sempurna. Masih banyak masalah yang timbul dan hadir di negara ini salah satu contohnya adalah masalah kebangsaan. Tak jarang, isu kebangsaan selalu muncul dalam berbagai situasi sehingga sangat perlu bagi kita memahami lebih dalam tentang wawasan kebangsaan yang sebenarnya, karena dengan memahami makna kebangsaan dapat membantu kita mengatasi berbagai problematika yang kini dihadapi Indonesia.

 “Kita memiliki 750 suku bangsa yang membanggakan, yang bhineka, ibarat pecahan yang beraneka disatukan oleh Pancasila sebagai penyebut yang sama. Pancasila menyatukan yang bhineka menjadi tunggal ika dan persatuan adalah dalam arti “persatuan hati”, satu ruh kehidupan yang sama. “Persatuan” bukan “persatean” (Moh. Hatta, Daulat Ra’jat, 1931)

,

Wah Ini Dia Kenyamanan HQQ yang Patut Milenials Tahu

Wah Ini Dia Kenyamanan HQQ yang Patut Milenials Tahu

 

Sejak angkatan pertama hingga angkatan lima belas ada sebuah kegiatan yang membuat kami selalu merasa nyaman berada di SMART. Bukan hanya nyaman, tapi juga ada perasaan tenang yang menyusup diantara penatnya pikiran kami akan banyaknya pelajaran yang haus akan perhatian.

“Lalu kegiatan apakah itu?” nah kamu sudah mulai penasaran deh, kami menyebutnya SMART Ma’tsurat. SMART Ma’tsurat merupakan kegiatan yang dilaksanakan setiap Selasa, Rabu, dan Jumat lepas Salat Asar. Semua siswa wajib mengikuti kegiatan ini, tak ada kecuali. Kami yang berjumlah 240 orang berkumpul di Masjid Al-Insan, satu orang memimpin dan memandu kami selama Al-Ma’tsurat dibacakan, sisanya mengikuti.

Selama kurang lebih tiga puluh menit kami bersama-sama membaca Ma’tsurat dengan khidmat dan penuh kesyahduan. Suasana sangat tenang, damai, dan penuh kesejukan. Suara kami menggema ke seantero area masjid, tak jarang hingga membuat mereka yang lalu lalang berhenti untuk turut serta.

“SMART Ma’tsurat merupakan kegiatan yang selalu kutunggu, karena aku bisa membaca Ma’tsurat bersama teman-tema sekelasku dan kakak kelas yang lain,” ujar Dimas, kelas V. “Kebersamaannya yang membuatku kangen,” tambahnya.

Tapi tahukah kamu kalau membaca Al-Ma’tsurat memiliki beberapa keutamaan yang baik untukmu, antara lain:

  • Diriwayatkan dari Sya’bi dari Ibnu Mas’ud: “Siapa yang membaca 10 ayat dari surat Al-Baqarah di rumah, setan tidak masuk ke rumah tersebut malam itu hingga pagi hari, empat ayat yang pertama, ayat kursi, dan dua ayat setelahnya, dan penutupnya ( tiga ayat terakhir). (HR.Thabrani )
  • Dari Abdullah bin Hubaib berkata rasulullah saw bersabda kepadaku, “bacalah Qul huwallahu ahad’, dan mu’awwadzataini (qul a’udzubirabbil falaq.. dan qul a’udzubirabbinnas.. ketika pagi dan sore tiga kali, cukup untukmu segala sesuatu’. (HR.abu Dawud dan Turmudzi)
  • Keutamaan membaca Al-Ma’tsurt lainnya adalah sebagaimana yang diriwayatkan Dari Ibnu Abbas ra. Berkata, Rasulullah saw. bersabda, “siapa yang mengucapkan ketika pagi hari, ‘Allahumma inni asbahtu minka fi ni’matin’ tiga kali ketika pagi hari dan tiga kali ketika sore, Allah menyempurnakan nikmatnya atasnya” (HR.Ibnu Saunni)
  • Dari Abdullah bin Ghannam Al-Bayadhi, sesungguhnya Rasulullah saw., bersabda,” Siapa yang membaca ketika pagi ‘Allahumma maa ashbaha bii min ni’matin au bi ahadin min khalkika falakal hamdu walakasyukr’ sungguh telah menunaikan syukur hari itu, dan siapa yang membaca pada sore hari, sungguh telah menunaikan syukur malamnya”.  (HR.Abu Dawud)
  • Dari Tsauban, berkata Rasulullah saw. bersabda, ”Siapa yang mengucapkan ketika sore hari “radhitu billahi rabba wabil islami diina wabi muhammadin nabiyyah adalah hak atas Allah untuk menjadikan dia ridha”. ( HR.Turmudzi)
  • Ibnu Abbas berkata Rasulullah saw. Keluar dari (menemui) Juwairiyyah, dan dia berada di mushalanya dan beliau kembali sedang Juwairiyyah masih di mushallanya. Lantas Rasulullah bersabda, ”Engkau tak henti-hentinya di mushollamu ini“. Dia menjawab, “ya beliau bersabda “sungguh aku telah mengucapkan empat kalimat tiga kali kalau ditimbang dengan apa yang engkau katakan niscaya lebih berat dari yang engkau ucapkan,” ” Subhanallahu wabihamdihi ‘adada kholqihi”(HR.Muslim).
  • Dari Utsman bin Affan ra. Berkata, Rasulullah bersabda, ”Tidak ada seorang hamba membaca pada pagi hari setiap hari dan pada sore hari setiap malam, “Bismillaahi lladzi laa yadzurru m’asmihi syai’un……’ tiga kali maka tidak ada satu pun yang membahayakannya”. (HR.Abu dawud dan Turmudzi).
  • Dari Abi Sa’id Al-Khudri berkata, beliau bersabda,”Katakanlah jika engkau masuk pagi dan di sore hari “Allahumma inni a’udzubika minal hammi wal hazani, wa a’udzubika minal ‘ajzi wal kasali” Ia berkata,” maka aku lakukan hal itu lantas Allah menghilangkan kesusahanku dan menunaikan utangnya”. (HR.Abu Dawud).
  • Dari Abdurrohman bin Abi Bakrah dia berkata kepada bapaknya, ”wahai bapakku, sungguh aku mendengar engkau berdoa setiap pagi: ‘ Allahumma ‘aafini fi badani ….’engkau ulang tiga kali setiap pagi dan sore, dan engkau juga mengucapkan ‘ Allahumma inni a’udzubika minal kufri wal faqri…’ engkau ulang tiga kali tiap pagi dan sore. ‘ dia berkata. ”Ya wahai anakku, aku mendengar Nabi Muhammad saw. berdoa dengannya dan aku ingin mengikuti sunnahnya”. (HR.Abu Dawud, Ahmad, dan Nasai).
  • Dari Nabi saw, “penghulu istighfar adalah Allahumma anta rabbi ’barangsiapa membacanya di siang hari yakin dengannya, kemudian mati hari itu sebelum sore hari maka dia termasuk ahli surga, dan siapa yang membaca pada malam hari yakin dengannya lalu ia mati sebelum pagi hari, maka dia termasuk ahli surga”. (HR.Bukhari)
  • Dari Abu Ayyasy, sesungguhnya Rasulullah Saw, bersabda, ‘siapa yang mengucapkan ketika pagi hari ‘Laa ilaaha illallah….adalah baginya sebanding memerdekakan budak dari putra Isma’il, ditulis untuknya sepuluh kebaikan, dihapus sepuluh kesalahan, diangkat sepuluh derajat, dan dia dalam penjagaan dari setan hingga sore, dan jika ia baca ketika masuk sore maka baginya seperti itu pula (HR.Abu Dawud, Nasa’i, dan Ibnu Hibban).

Waaah ternyata banyak sekali ya keutamaan membaca Al-Ma’tsurat, kami jadi semakin semangat mengikuti SMART Ma’Tsurat, selain mendamaikan juga banyak kebaikannya. Yuk kita biasakan membaca Al-Ma’tsurat agar Allah meridhoi semua hajat yang ingin kita lakukan. (AR)

,

Tanda Tanya Besar

Tanda Tanya Besar

Puisi Kontemporer Oleh: Anggi Nur Cholis, Alumni SMART Angkatan IX

KAMU?

0 watt

1 watt

5 watt

20 watt

50 watt

100 watt -lampu

 

*penjelasan singkat: manusia itu ibarat lampu. Semakin besar energi dalam lampu semakin terang, bermanfaat, dan makin mahal harganya. Begitu pun manusia. Semakin besar energi posotof dalam diri sesorang semakin hebat, bermanfaat, dan makin dihargaioleh orang lain. Energi positif  itu bisa berupa apa saja. Mulai dari semangat, rasa empati, rasa menghormti, atau pun yang lainnya, asalkan energi itu berupa energi positif.

 

 

,

Kuncupku di Pojok SMART

Kuncupku di Pojok SMART

Oleh: Muhammad Habibur Rohman

Malam yang bunga
Jejak bulan di angkasa

Sekuntum bintang kecil
Seharum kerlip kantil

Di sini, tinggal mata menuju tua
Di sini, kuncup rindu senyap di dada

Way Halim, 2017

,

Aku Bukan Kamu

Aku Bukan Kamu

Karya : Reza Bagus Yustriawan
SMART Angkatan 9 Berkuliah di UGM Jurusan Sosiatri

Aku
bukan kamu
apalagi dia
aku ya aku
bukan juga balapan kuda

Kamu
bukan aku
apalagi dia
kamu ya kamu
iya kamu

Aku ini bukan binatang
apalagi belalang
walaupun ada parang
bisa dikalahin sama benang
biar pulang
nggak bilang-bilang

Biar panah menusuk dadaku
aku tetap maju
terus menerjang
biarlah sampe pop es-ku tumpeh-tumpeh
dan aku lebih tidak peduli
aku mau tidur seribu tahun lagi